Gading-Gading Ganesha (Part2/End)


Hmmm…buku ini benar-benar membuka mata dan hati saya.  Kuliah di ITB itu memang berat, kalo mau tetap survive yah harus ada effort.  Harus ikhlas jatah tidur cuma setengah atau sepertiga orang normal.  Kadang-kadang malah bisa-bisa 1 sampai 3×24 jam sama sekali nggak tidur.  Udah pernah ngerasain nih waktu ngerjain laporan Praktikum DPTI.  Heuheu,,sensasinya sungguh menggoda.  Yah, selain itu memang agak kerasa arogansinya mahasiswa ITB.  Yah, wajar sih kalo merasa bangga bisa diterima di ITB. Soalnya, konon sejak zaman dahulu kala ITB itu sulit banget untuk ditembus.  Udah masuknya susah, eh keluarnya juga susah (baca: lulusnya).  Tapi, kebanggaan ini kalo berlebihan bisa-bisa berbuah jadi kesombongan yang nggak baik.

Novel 3G ini membuka mata saya, nggak semua alumni ITB bisa jadi pemimpin seperti Ir. Soekarno, belum tentu bisa setajir Pak Aburizal Bakrie,  belum tentu bisa sesukses Pak Ciputra, belum tentu bisa jadi menteri kaya Pak Hatta Radjasa, Pak Jero Wacik dan yang lainnya.  Yaiyalah, lha wong alumni ITB buanyaak…  Nasib orang memang beda-beda.  Tapi, Allah nggak akan pernah merubah suatu kaum hingga kaum itu sendiri yang berusaha mengubah nasibnya.  Kalo kata buku 3G sih, rezeki itu dijemput bukan untuk dicari.  Tapi, semua mahasiswa ITB dan mahasiswa-mahasiswa perguruan tinggi lainnya diberikan kesempatan lebih oleh Allah SWT untuk memperluas peluangnya, tinggal kembali kepada individu masing-masing bagaimana memanfaatkan kesempatan yang diberikan.

Membaca novel 3G seolah-olah membawa saya ke kampus ITB zaman dahulu.  Rasanya ITB tempo dulu bener-bener sejuk, sekarang walopun masih adem, tapi udah mulai kerasa panasnya.  Udah gitu kayaknya orang-orangnya jauh lebih bar-bar dari mahasiswa-mahasiswa jaman sekarang. Hehe…  Persentase ceweknya jaman dulu juga dikiiit banget.  Beda banget sama zaman sekarang.  Dulu di TI aja masih minim mahasiswi, sekarang banyakan ceweknya daripada cowoknya.  Udah gitu kayaknya osjurnya jauh lebih seru dan sadis. Hehehe,,,jadi pengen (loh kok?).  Asyiknya lagi, seolah-olah jarak Cisitu Lama ke Goa Jepang deket.  Padahal perasaan jauh deh, orang aku jalan dari Kafe Koboy terus ke Dago Asri terus ke kosan di Kanayakan Baru aja udah ngos-ngosan.  Hehehe, mungkin anak zaman sekarang udah terlalu manja yaa, beda sama orang-orang zaman dahulu yang keker dan kedot.  Pastinya wajah ITB zaman sekarang udah beda banget.  Kalo dulu mungkin yang bawa motor cuma segelintir orang-orang tertentu, kalo sekarang, bisa dilihat deh, mulai parkiran SR, sepanjang jalan Ganesha, parkiran belakang, sepanjang Jalan Dayang Sumbi, parkiran Sipil, parkiran Sabuga, dipenuhi mobil-mobil mahasiswa. Bagaimanapun wajah ITB saat ini, ITB tetaplah ITB, tetap menjadi kiblat ilmu-ilmu teknik di negeri ini, tetap menjadi impian bagi siswa-siswa SMA yang akan lulus.  Semoga kelak lulusan ITB tetap mampu memberikan kontribusinya untuk bangsa ini dengan caranya masing-masing.  Amiin…

Termasuk saya juga, sekecil apa pun semoga saya dapat berguna untuk negeri ini…  Tulisan di atas murni berasal dari kesotoyan saya, apabila ada kata-kata yang kurang berkenan saya mohon maaf.

Untuk Tuhan, bangsa, dan almamater

Salam Ganesha!

Bakti kami untukmu Tuhan, bangsa, dan almamater

Merdeka!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: