Curhatan Tengah Malam (part 2)


Masih ngelanjutin curhat sebelumnya.  Sepanjang perjalanan dari areal TI ke gerbang depan, berbagai pikiran berkecamuk di benak saya.  Tiba-tiba saja saya merasa iri dengan mama saya.  Mama beruntung banget, punya suami seperti Papa, yang dengan sabar dan setianya menyempatkan untuk mengantar-jemput mama setiap harinya.  Jika mama sedang ada masalah, maka papa akan mendengarkan mama dengan penuh kesabaran.  Jadi, inget papa pernah cerita waktu jaman kuliah dulu, papa sampe pernah bela-belain ngongkosin temennya untuk mengantar mama pulang dari Bogor ke Pekalongan karena papa nggak bisa nganterin mama.  Wah, ternyata papa segitu pedulinya ya sama mama.  Hmm… mungkin nggak ya suatu hari ada seorang laki-laki yang memperlakukan saya dengan spesial seperti itu?  Hehe, kayaknya nggak mungkin deh.  Kok kayaknya saya ngarep banget ya,hehe…nggak kok, biasa aja.

Pikiran saya jadi melancong kemana-mana nih.  Entah kenapa berdasarkan apa yang sering saya amati sehari-hari, saya semakin jarang melihat ke-gentle-an seorang laki-laki.  Terutama saat di bus, seringkali ketika ada seorang ibu-ibu yang harus berdiri karena tidak mendapatkan kursi, tidak satu pun dari sekian pria, baik dewasa maupun muda, yang tergerak untuk berdiri dan memberikan kursinya.  Nggak Cuma itu sih, masih banyak hal-hal kecil lainnya yang membuat saya merasakan ke-tidak-gentle-an seorang pria.  Saya jadi ngerasa, wah, papa saya gentle banget (wajar kalo saya bangga-banggain papa saya, kan saya anaknya,hehe). 

Hmm… tapi, belum lama ini, waktu naik angkot Sadang Serang Caringin, saya juga merasa sangat dihargai, ketika ada seorang mas-mas (nggak tahu namanya siapa) mempersilakan saya untuk turun lebih dulu, padahal jarak mas-mas itu ke pintu angkot jauh lebih deket dibandingin sama jarak saya ke pintu.  Buntut-buntutnya, saya jadi kagok sendiri karena kadang temen saya sendiri pun belum tentu memperlakukan saya seistimewa ini.  Eh, saking kagumnya, saya sampe nggak bisa ngucapin terima kasih.  Hal seperti itu mungkin memang sepele, tapi bisa jadi luar biasa bermakna. 

Ternyata, nggak Cuma saya yang ngerasa gitu, temen sekosan saya Anin juga memiliki pendapat yang sama.  Kata si Anin ketika nyeberang jalan, seringkali cowok malah berada pada posisi dimana dia diseberangin sama si cewek, bukan sebaliknya.  Sama halnya dengan ketika berjalan di pinggir jalan, cowok lupa untuk memosisikan dirinya berada di sebelah luar dan cewek di sebelah dalem.  Dan ketika nyerahin helm, tanpa sadar cowok-cowok menyerahkan helm dengan tangan kirinya.  Hmm…ini menurut Anin, saya sendiri nggak begitu memperhatiin, tapi kalo soal nyebrang jalan dan berjalan di pinggir jalan, saya sependapat tuh sama Anin.  Saya juga sering ngerasa gitu.

Sekarang memang zamannya emansipasi wanita sih, wanita sekarang uda dianggep setara dengan laki-laki.  Yah, makanya mungkin itu juga yang ngakibatin para lelaki cenderung memperlakukan wanita sama saja dengan laki-laki.  Hehehe, yah ini sih Cuma sekedar pikiran-pikiran yang terlintas di benak saya sepanjang jalan menuju Borromeus. Tapi, nggak semua laki-laki seapatis itu, saya yakin di luar sana masih ada banyak laki-laki yang gentle.  =)

4 Responses so far »

  1. 1

    Mira kalo mau dianterin pulang bilang2 geh. He,

    Wah banyak kritik, jadi tersindir nih. Gawat2… Sebagai cowok saya minta maaf deh.

    Dan,Hmmm….Yang saya sering denger sih wanita itu butuh kepastian sedangkan pria butuh perhatian. Terkadang kedua pihak saling menunggu hal yang dibutuhkannya dan terjadilah konflik yang tak dibutuhkan.

    Hmmm….Tapi,
    Wanita emang detil plus banyak maunya ya.

    Pendapat saya sih, banyak wanita yang gak paham konsekuensi
    seperti: mengoar2kan emansipasi tapi pas disetarakan gak mau. Bagaimana ini… Tapi bagi saya wanita ya tetap wanita, gak bisa disamakan…

  2. 2

    miraayuningtyas said,

    kritis bgt bed

    hehe
    gak brmaksd nyindir bed

    maaf ya kalo bhsanya kurg berkenan n ada yg tersindir
    itu tulisan ngelantur,,hhe

    wah,,km salah apa sm sy bed,,perasaan nggak..

    nggak bed,,sy biasa pulang sndiri kok,,,nyantai aja,,,hhe

    nuhun bed

  3. 3

    Katanya pengen ada yang bela-belain nganterin, hehe…

  4. 4

    Mira said,

    yah nanti tunggu saya nikah,,hehhe


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: