M A B I T di PUSDAI


Seusai “Api Kita Sudah Menyala” kumpul angkatan TI 2008, sekitar jam setengah 9an saya, Mitha, Ajeng, dan Hanna meninggalkan rumah Diandra dan menuju ke Balubur.  Yak, si Mitha ngidam pecel lele.  Kronis banget ngidamnya.  Dan Ajeng ngidam Sate Padang.

Pas melintasi jalan Taman Sari depan Kebon Binatang, terlihat segerombolan anak-anak usia SD hingga SMA dengan berbusana muslim dan membawa obor menyemarakkan suasana menyambut Tahun Baru Hijriyah. Tiba-tiba jadi keinget rumah, keinget sama rombongan anak-anak Putak waktu lagi takbiran. Dan tiba-tiba jadi keinget ajakkan untuk Mabit di Pusdai. Padahal tadinya sama sekali nggak kepikiran untuk berangkat.  Tanpa pikir panjang aku langsung ngajakin Mitha, Hanna, dan Ajeng.  Gayung pun bersambut, Hanna setuju dan antusias banget buat berangkat Mabit.  Walopun kita berdua sama sekali nggak tahu lokasi persisnya Pusdai di sebelah mana.

Jam 21.30 kita nyampe kosan masing-masing.  Tanpa mandi (nggak sempet dan udah malem, hehe….) aku dan Hanna berangkat ke PUSDAI.  Jam 22.00 teng kita ninggalin kosan dengan diiringi bunyi gerbang kosan digembok sama ibu kos.  Dari Simpang kami berjalan ke Sumur Batu, tapi setelah hampir mencapai Gerbang Belakang ITB pun, angkot Caheum-Ledengnya nggak ada yang nongol satu pun.  Di tengah kepanikan dan sempet kepikiran untuk order Taxi, nyari ojek, atau jalan kaki ke Pusdai, tiba-tiba melintaslah angkot Caheum-Ledeng.  Eh, tapi angkotnya nggak berhenti.  Akhirnya terjadi adegan konyol aku dan Hanna ngejer-ngejer angkot deh.  Untungnya angkotnya akhirnya berhenti juga.  Masalah kedua, kita nggak tahu persisnya Pusdai di sebelah mana dan heloo…ini malem, gelep euy, makin repot deh. Hehe… Alhamdulillah kita tetep nyampe Pusdai (sebenernya tempatnya memang nggak susah buat dicari kok, hehe…).

Loh, aku dan Hanna baru aja nyampe, tapi orang-orang udah pada bubar.  Rameee bangeeet.  Bener-bener nggak nyangka serame ini.  Sesi Ustadz Yusuf Mansyur nya udah selesai.  Ya nggak papa, aku dan Hanna memang niatnya mau MABIT.  Pure, bukan karena ada ustadz X,Y,Z nya.  Lebih tepatnya sih kita memang nggak tahu pengisi acaranya siapa aja,hehe.  Lumayan sulit nyari space kosong yang pe-we karena yang pe-we pasti udah ditempatin duluan sama orang.

Setelah dapet tempat dan tadarusan beberapa saat, aku dan Hanna keluar lagi.  Hanna kelaperan.  Aku kehausan.  Dan di luar jangan ditanya, berbagai jenis dagangan lengkap berjejer.  Mulai dari jilbab Rabbani, bross, siomay, lumpia basah, cuanki, dll.  Akhirnya aku dan Hanna makan cuanki.  Hmm…pinter banget pedagangnya, semua harga-harga dinaikin, muahaaalll….

Jam 12 an aku dan Hanna kembali ke masjid, kali ini kita milih untuk naik ke lantai 2.  Wah, ternyata penuh juga.  Setelah dapet tempat pe-we dan tadarusan, aku dan hanna langsung mengambil posisi tidur.  Tidur satu setengah jam, walaupun terasa singkat, tapi lumayan banget.  Sekitar jam 2, kami mengambil wudhu.  Subhanallah, antriannya panjang banget.  Seneng sempet ketemu temen-temen ITB lainnya, ada Putri TL’08, Dwina TL’08, Mulia SI’08, dan Kak Santi TK’07.

Yang ditunggu-tunggu akhirnya pun tiba, ^^ sholat tahajud berjama’ah.  Subhanallah, luar biasa banget.  Alhamdulillah banget dikasih kesempatan buat ikutan sholat tahajud bareng gini.  Seumur hidup, baru kali ini ngerasain tahun baru yang berkesan banget.  Bukan dengan kembang api, bukan dengan hura-hura.  Tapi, lebih kepada evaluasi diri, lebih kepada mengingat Allah.  Dan kalau boleh jujur, yap, itu jauh lebih berkesan dan bermakna. ^^

8 Responses so far »

  1. 1

    asrils said,

    ko g ketemu aku y, mir…?

  2. 2

    Bambang said,

    Wah sayang gk ikut dzikir dg ust arifin ilham mir…
    banjir air mata..!!
    albed aja yg jarang nangis smpe sesenggukan..he

  3. 3

    Mira said,

    @asri : iya sri, aku di lantai 2,,di shaf kedua, telat,hehe
    km d lantai 1 y?

    @bambang : iya bang, sayang bgt,,,kalo sy ikutan repot jg bang, saya cengeng, hehe,, nanti pusdai nya becek gr2 sy kebanyakan nangis,hehe

  4. 5

    Loh mira ikut toh?
    Gak ngeliat awa…
    Gimana mii…Tahajjudnya panjang abis, sampe gak cukup
    sepertiga malem buat 8 rakaat.

    @Bembs
    Lebay ahh…
    Tapi mantep yaaa…

  5. 6

    Ra said,

    mira..mira…
    tukeran link yah…

  6. 7

    miraayuningtyas said,

    @ ka prabu : :-p

    @albed : saya di lantai 2 bed,, iya bed,,banyak yg tumbang,,tp di situ mantepnya…

    @varaah : oke var,,nanti aku pasang link km
    aku tgl 9 i.allah brgkt k lmpg var
    stan kpn liburny?

  7. 8

    Ra said,

    yoyoi.. (^,^)b

    wah, telat mir, aku udah libur dari tanggal 23 des kemaren, tanggal 4 malah mulai uts sampe tanggal 14, soakan saya, huhuhu…

    liburan uas ya??
    gmn uas mu?? =)


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: