Mau nikah di usia berapa?


Hmmm… dari zaman SMA, udah sering denger pertanyaan semacam ini.  Padahal zaman sekarang, udah bukan zaman nenek-nenek kita dulu, yang menikah di usia belasan.  Rasanya terlalu dini, kalo sejak SMA udah ditanyain kapan mau nikah.

Waktu kelas X SMA, pas jamannya masih les LIA, waktu itu kalo nggak Basic 4, mungkin Inter 1, dapet teacher Mr. Freddy.  Waktu itu Mr. Freddy nanya satu-satu ke anak-anak di kelas, kami akan menikah di usia berapa.  Kami diharuskan menjawab pertanyaan itu bergiliran, dan saat itu aku mendapat giliran di akhir-akhir.  Murid-murid cewek menjawab pada usia 21 hingga 25, beberapa cowok menjawab pada rentang usia 21-25, dan sisa murid cowok lainnya menjawab antara usia 25-28 tahun.  Saat tiba giliranku, dengan santainya aku menjawab, “30,sir.”  Mr. Freddy terdiam sesaat, sebelum akhirnya mengomentari jawabanku, “ Coba kamu pertimbangin lagi, rasanya terlalu tua untuk ukuran wanita menikah di usia 30.  Temen-temen cowok di kelas ini aja target nikahnya paling tua di umur 28 tahun.”

Nggak tahu juga kenapa ya waktu itu njawab 30, spontan aja.  Soalnya, Lek Ndok (adek bungsu mamah) menikah di usia 31 tahun (lebih tua lagi kan, hhe…) dengan Om Teguh yang usianya lebih muda 6 tahun  dari Lek.  Lek Endang (adek mamah) menikah di usia 32 tahun.  Sementara Om Agus (adek papah) menikah di usia 30 tahun dengan Lek Novi yang usianya 7 tahun lebih tua dari Om Agus.  Bukan berarti nyari-nyari alasan untuk menikah di umur 30-an lho,hhe…

Seiring berjalannya waktu, seiring dengan hasil diskusi meja makan sama papa-mama, aku mulai menggeser target usia menikahku, 25an lah, kaya’ mama.  Sebenernya aku juga bukan tipe orang yang sesaklek itu juga sih, kalo sampe umur 25 belum dapet jodohnya juga, ya masa’ mau tetep maksa mau nikah, mau nikah sama siapa, lha wong calon mempelainya belum ada.  Tapi, kalo ternyata sebelum umur 25 uda dapet, ya mau nunggu apa lagi.  Gampang toh, fleksibel.

Kebanyakan sih waktu ngobrol sama temen-temen, mereka keburu heboh duluan begitu aku bilang dulunya mau nikah di usia 30 tahun.  Mereka keburu nyela duluan, nasehatin panjang lebar, bahkan ngomongin “Keburu, nggak laku kamu, Mir” (Bani dan Rizky yang langsung komen to the point gini), padahal aku belum selese ngomong, kalo sekarang targetnya uda turun jadi usia 25an.  Tapi, karena kebanyakan merekanya udah nyela dan ngomongin panjang lebar, aku jadi males untuk nerusin bilang kalo jadinya umur 25an.

Bentar lagi, aku menginjak usia kepala dua.  Nggak kerasa.  Dulu kayaknya pake Rok Merah SD itu rasanya lama banget, sampe bosen.  Pas SMP, pake rok biru kerasa cepet.  Apalagi, waktu pake rok abu-abu, rasanya Cuma sepintas aja.  Dan sekarang tahu-tahu udah mau menginjak kepala dua.  Hmmm…mungkin nggak lama lagi bakal diberondong pertanyaan, “Kapan lulus?”, “Kapan kerja?”, “Kapan Nikah?”, “Kapan punya anak?”  Bingung mau jawab apa? Hehehe….jawab aja kapan-kapan…

Kalo kata temen saya, tua itu mutlak, dewasa itu pilihan.  Saya setuju sama ungkapan ini.  Mungkin sampe saat ini saya masih kekanak-kanakan, masih bertingkah laku kayak bocah.  Semoga seiring berjalannya waktu,  lika-liku kehidupan ini bisa mendewasakan saya.  Amiin…

5 Responses so far »

  1. 1

    Prabu said,

    ea.. ea..

  2. 3

    me said,

    I’ll waiting for U.. wkwkwkk

  3. 4

    me2 said,

    Me too…
    ^^

    Call if you ready..


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: