Saya Sudah Tidak Belasan Lagi…


Sejujurnya rasanya enggan melangkah memasuki usia kepala 2.  Tapi, itu udah sunatullah… Nggak mungkin selamanya saya mau berusia belasan.  Dalam hati sejujurnya lebih kepada sedih karena berarti semakin berkurang kontrak hidup saya.  Yang bikin saya sedih sebenernya bukan kepada berkurang kontrak hidup sayanya, tapi lebih kepada saya belum banyak berbuat apa-apa untuk orang-orang di sekitar saya, khususnya kepada orang tua saya.  Terlebih bekal saya buat di akhirat rasanya masih minim banget.  Saya bener-bener baru sadar kalo selama ini saya belum punya persiapan apa-apa.

Detik-detik menjelang usia dua puluh, saya malah jadi deg-degan,hhe… salah seorang temen ada yang mendadak jadi reminder, mulai dari dia bilang, “45 menit  lagi,” dan seterusnya sampe akhirnya saya bener-bener udah memasuki usia kepala dua. T_T  Jadi merasa tua,hehe…

Terima kasih buat temen saya itu yang udah nemenin saya menjelang usia saya yang ke 1/5 abad.  Makasih buat sharing tentang sebagian kecil kisah hidupnya yang bikin saya antara kagum, gemes, dan ketawa-ketawa sendiri karena kelucuannya (baca : kebocahannya).  Makasih paling nggak karena ada dia di selang waktu menuju kepala dua itu ada yang mencegah saya nangis sejak awal karena biasanya kalo tengah malem saya masih melek itu berbuntut kepada nangis-nangis nggak jelas.  Meskipun ujung-ujungnya dia berhasil bikin saya nangis juga.  Hehehe…eh, dia nya malah terang-terangan nanya kalo jangan-jangan saya lagi nangis.

Terima kasih buat kuenya…  Justru karena nggak bisa dimakan itulah saya lebih seneng.  Pertama, sejujurnya saya memang nggak begitu suka kue manis-manis semacam kue tart.  Kedua, kuenya awet, nggak bakalan pernah habis.  Hehehe…  Juga makasih buat ucapan ulang tahunnya yang bejibun banyaknya.  Sampe-sampe saya kaget.  Saya kira waktu dia nawarin mau dikasih ucapan selamat ultah dari bahasa lainnya, paling cuma sekitar 5 bahasa.  Nggak tahunya lengkap dari negara dengan awalan A-T.  Dan akhirnya saya bener-bener nangis gara-gara terharu.  Hehehe, baru kali ini nerima ucapan ultah seistimewa dan sepanjang ini.  Harusnya dia daftarin ke MURI dulu, siapa tahu bisa mecahin Rekor MURI. Hehehe…

Mungkin keliatannya sederhana.  Tapi, kue ini bisa bikin saya nangis, hehe…

Mungkin sayanya aja yang cengeng.  Dengan segala kerendahan hati, terima kasih teman… ^^

2 Responses so far »

  1. 1

    Bambang said,

    Sypa itu mir tmn kmu ?? jelek bener gambarannya. hehe..

  2. 2

    miraayuningtyas said,

    temen sy si bocil, bang…hhe…

    km lho yg bilang jelek, :p
    mnurut sy si lumayan..


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: