Tangkuban Parahu (versi NGEBOLANG)


Meski udah 1,5 tahun lebih di Bandung, banyak objek wisata terkenal di sini yang belum saya kunjungi.  Salah satunya Objek Wisata Tangkuban Parahu.  Awalnya sempet bingung, mendingan berangkat ke Kawah Putih Ciwidey atau ke Gunung Tangkuban Parahu.  Akhirnya berdasarkan hasil musyawarah mufakat bersama partner ngebolang saya, yaitu Aninda Cahya Putri (bukan nama samaran,red,hehe), diputuskan untuk berangkat ke Tangkuban Parahu.  Berhubung ini tanggal tua dan nggak berniat untuk membeli sesuatu, kita berdua sengaja bawa duit pas-pasan (memang duitnya udah pas-pasan juga, hehe, :p).  Berbekal modal nekat dan panduan naik angkot berserta referensi harganya dari om google, kita berdua akhirnya berangkat juga sekitar jam 9-an.

Cara menuju Tangkuban Parahu (versi dari kosan saya)

Dari kosan, naik angkot Kalapa-Dago sampe ke Simpang (ongkos Rp 1.000,-).  Dari Simpang, jalan kaki dikit sampe ke arah Baksil (Babakan Siliwangi) sampe ketemu angkot Caheum-Ledeng yang ke arah Ledeng.  Terus naik angkot ini sampe ke Terminal Ledeng (ongkos Rp 3.000,-).  Dari Terminal Ledeng, mulai ada sedikit trouble ni, kita dibingungin antara harus naik mobil elf yang langsung menuju ke Tangkuban Parahu, tapi diputerin ke Subang dulu dengan tarif Rp 12.000,- atau naik angkot St. Hall-Lembang, terus nyambung angkot Lembang-Cikole (langsung ke Tangkuban Parahu).  Berdasarkan referensi yang saya baca semalem, kita mutusin untuk tetep naik St.Hall-Lembang sampe ketemu angkot Lembang – Cikole (ongkos Rp 3.000,-).

Tragedi dimulai saat kita naikin angkot Lembang-Cikole yang berwarna koneng ini.  Di referensi saya, katanya si cuma bayar Rp 10.000,- aja, tapi bapak-bapak di angkot sebelumnya ada yang bilang sekitar Rp 30.000-an, makanya saya minta Anin untuk nanya dulu ke supir angkotnya sebelum kita naik.  Tapi, si Anin malah naik duluan baru nanya.  Dan si Bapak nggak mau jawab apa-apa dan langsung tancap.  Feeling saya udah nggak enak, perjalanannya kan jauh, tapi nih supir sama sekali nggak ngetem nyari penumpang.  Pikir saya apa dia nggak rugi, cuma nganterin kita berdua aja.  Padahal naik angkot di kota aja kerjaannya ngetem mulu nyari penumpang.  Tapi, yaudalah, perjalanan yang berkelok-kelok bikin saya pusing dan males ngomong.

Makin deket sama Tangkuban Parahu, mendadak si kenek dan si pak supir jadi ramah banget, baik pisanlah pokoknya.  Nggak kayak sebelumnya yang diem seribu bahasa.  Mulailah luntur prasangka nggak enak saya mengenai kedua orang ini.  Sampe akhirnya begitu kita nyampe dan turun dari angkot, tiba-tiba si kenek mengatakan, “Berdua jadi Rp 150.000, Neng, itu udah plus tiket masuk.”  Astaghfirullah…bener-bener bikin shocked aja.  Berusaha setenang mungkin saya bilang, ” Wah mahal banget, Pak.  Seratus ribu ajalah. Tiket masuknya kan cuma 13.000 perak.”  Si Bapak mulai menampilkan aura sangarnya yang anehnya bukannya bikin saya takut, tapi malah bikin saya kesel dan bener-bener merasa dikadalin.  Anin juga berusaha untuk nego, dia minta diturunin jadi 120.000, si kenek minta 140.000.  Akhirnya karena si Anin juga udah mulai kesel, dia naikin lagi jadi 130.000.  Akhirnya deal lah 130.000.  Saya sih sejujurnya masih kekeuh di seratus ribu itu.  Tapi, yaudalah (sambil ngelus dada), semoga si kenek dan si supir dibukain hatinya sama Allah, biar nggak ngadalin orang-orang lainnya lagi.

Dengan hati masih masygul kita mulai mendaki untuk melihat kawah Ratu.  Subhanallah… luar biasa banget cantiknya.  Cuma bisa bilang subhanallah berkali-kali dalam hati.  Udara di sini juga seger banget.  Jauh lebih seger dari udara Bandung (yang menurut saya masih lumayan seger). Paling nggak kekecewaan saya dengan si kenek dan supir angkot tadi terbayar dengan indahnya kawah Ratu.

Kawah Ratu

Tapi, sayang nih hasil jepretan kamera HP saya kurang gress. Jadinya nggak seindah aslinya. Setelah puas menyaksikan panorama Kawah Ratu, saya dan Anin menuju ke kios-kios yang menjual berbagai cinderamata.  Kabanyakan barang-barang yang dijual di sini berupa hasil rajutan (sweater, syal, tas, dompet,kupluk,peci, dll), kayu ukir (asbak, gelas, dll), tas-tas (ada tas anyaman, tas batik), tas dan topi bulu2 (model topi Rusia), dan masih banyak cinderamata menarik lainnya.  Hmm….tapi mesti pinter-pinter nawar nih.  Soalnya biasanya para pedagangnya nawarin harga awal sekitar dua kali lipat harga jual aslinya.  Hehehe… lucunya, yang saya dan Anin alami, kita belum nawar barangnya, si teteh penjualnya udah keburu nurunin harganya dulu.  Bahkan nurunin sampe di bawah setengah harga jual awalnya.  Nah, lho, hehehe.  Hmm…tapi, sayangnya berhubung kita cuma bawa duit pas-pasan, saya dan Anin jadi bener-bener selektif dalam memilih barang dan jadi semakin jago dalam menawar (karena duit terbatas).  Oiya, selain turis domestik, di sini juga banyak turis asing, lho.  Nggak heran, kalau salah satu kedai makan di sana, menawarkan makanan ala Taiwan.

Sayangnya, aku sama Anin nggak jalan-jalan ke kawah lainnya, karena jaraknya yang lumayan jauh dari kawah Ratu dan kondisi badan kita berdua yang lagi nggak fit (pasca tanding futsal) dan semalem jam 1 pagi baru tidur.  Sebenernya ada Kawah Upas yang nggak begitu jauh dari Kawah Ratu, sekitar 1 km. Tapi, berhubung jalannya menanjak, kita mengurungkan niat untuk ke sana.  Selain itu, ada juga kawah Domas yang masih aktif. Sayangnya kita juga nggak ke sana, soalnya yang ini lebih jauh lagi dari Kawah Ratu.  Kalo kata Bapak supir yang nganter kita ke Lembang, biasanya para pengunjung pada ngerebus telur di Kawah Domas.  Uniknya, rasa telurnya beda dengan telur rebus biasa.  Telur yang direbus di Kawah Domas memiliki cita rasa yang asin dan gurih.  Hmmm… jadi pengen.  Tapi, kalo mau murah dan pengen ngerebus banyak telur, mendingan bawa sendiri telurnya.  Soalnya kalo beli di sana, harganya lumayan mahal, Rp 3.000,- sekitar 3x harga normal.

Sekitar jam setengah 2an hujan mulai mengguyur.  Untungnya nggak begitu deres.  Akhirnya saya dan Anin memutuskan untuk pulang.  Ketika akan pulang, kami bertemu dengan rombongan mahasiswa ITB lainnya (teridentifikasi dari adanya yang mengenakan Jahim GEA dan HME).  Sayangnya, nggak ada yang kenal, kalo ada yang kenal, sebenernya kami berniat ikutan nebeng di angkot yang mereka carter. Hehehe….  Setelah menunggu sekitar 1 jam an, kami baru tahu kalo peraturannya angkot Cikole-Lembang nggak boleh narik penumpang turun dari Tangkuban Parahu ke Lembang.  Ternyata, ada angkutan khusus, model elf / colt.  Jadi merasa bodoh selama 1 jam menunggu ankgot warna koneng dan lagi-lagi merasa sebel karena dikibulin sama si kenek dan supir angkot tadi pagi.

Ternyata ongkos pulang jauh lebih murah.  Tarifnya lebih wajar, dari Tangkuban Parahu sampai ke Lembang cukup bayar Rp 20.000,- aja.  Bapak Supir yang mengendarai elf menceritakan bahwa memang udah banyak pengunjung yang dikerjain (baca : ditipu) sama supir angkot Cikole Lembang.  Si Bapak cuma pesen, sebaiknya lain kali neng kalo jalan-jalan mendingan rame-rame, jadi bayarnya jadi lebih murah, sekalian nyarter angkot sekalian.  Bener juga ya si Bapak.  Tapi, kadang saya memang lebih suka ngebolang sendirian atau bertiga bareng Anin dan Asri.  Yah, next time mendingan ramean deh biar nggak mahal2 amat bayarnya. Hehehe…

Jadi, total ongkos yang harus dikeluarin pulang-pergi kalo naik angkot dari Dago sampe ke Tangkuban Parahu dan balik lagi ke Dago pas Rp 100.000,-  Tapi, kalo ramean bisa jauh lebih murah lagi.  Apalagi kalo nyarter angkot, makin murah aja tuh.

mira

Next trip, wait me Kawah Putih Ciwidey, hehehe…

tapi cita-citanya pengen nabung beli kamera dulu nih, biar lebih gress moto-motonya. (^^)V

4 Responses so far »

  1. 1

    Bambang said,

    kmrng dikadalin itu mir..
    mhal banget 130.000..

    • 2

      miraayuningtyas said,

      iya, bang, T_T
      heu2….

      ngomong2 bhs mana itu, bang “kmrng”? =p hehehe

      • 3

        bahasa jepang kali.
        Akhiran ‘n’ kadang kebaca ‘ng’ kan.
        ケマレン

        Sayang sekali mir. Makana jangan terlalu lugu, he..Jangan buru-buru juga.
        Eh, kayaknya pas kamu cerita jadinya 140.000 deh mir. Kok itu 130.000. Murah dunx (murah??).

  2. 4

    miraayuningtyas said,

    130 ribu kali, bed,
    salah nangkep kali km,hhe..

    MURAH banget, bed. (Ekspresi gondok,hhe)


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: