Mbak, Jangan Makan Mie!


Beberapa waktu yang lalu, adek saya ke Bandung.  Seneng rasanya, bisa ketemu adek lagi. Huhuhu…T_T  Si adek makin item aja kebanyakan maen softball.  Sebelum si adek berangkat ke Bandung, dia sempet sms untuk pamitan.  Terus akhirnya kita sms-an dan ujung-ujungnya pembicaraan kita selalu berujung pada nasihat adek saya, “Mbak jangan makan mie!” Si adek paling gemes banget kalo denger saya makan mie (lagi).

Waktu awal TPB sebenernya saya masih belum segitu gandrungnya untuk menyantap mie.  Saya masih rajin untuk jalan keluar Kanayakan Baru sekedar untuk mencari lauk.  Tapi, lama-lama kalo udah di dalem kosan, saya jadi males keluar lagi.  Akhirnya dimulailah kegandrungan saya terhadap mie, sebagai the best solution biar saya nggak perlu repot-repot keluar nyari makan.  Tinggal masak bentar juga beres.  Tapi, waktu itu kebetulan kebiasaan saya makan mie ini ketahuan sama si papa.  Gara-garanya setiap nelpon si papa pasti nanya saya udah makan atau belum, kalo belum si papa bakal bilang,”Cepetan maem”, kalo saya jawab udah, papa bakal bilang,”maem apa?”.  Kebetulan banget, pas setiap papa nelpon, pas yang lagi saya makan mie.  Jadilah ketahuan kalo saya keseringan makan mie.  Anehnya, justru yang jadi paling cerewet nasihatin saya malahan bukan papa, tapi si adek.

Akhirnya karena diceramahin ini itu, nanti jadi beginilah, jadi begitulah kalo kebanyakan makan mie, saya pun jadi tobat dan bener-bener mengurangi konsumsi terhadap mie.  Tapi, setelah saya mengikuti kunjungan industri ke PT Indofood setahun silam, kegandrungan saya terhadap mie kumat lagi.  Hehe, gara-garanya humas dari PT Indofood pernah nyampein kalo sebenernya kadar MSG di satu mangkok bakso itu lebih banyak daripada kandungan MSG di 10 bungkus mie instant.  Nah, lo.  Dan mungkin memang iya, soalnya kemarin lusa, waktu lagi mesen batagor kuah, saya ngeliat sendiri si ibu penjualnya menuangkan sekitar 1 sendok teh vetsin ke dalam mangkok batagor kuah.  Waw, terperangah.  Untung itu bukan pesenan saya.  Sekarang-sekarang ini saya memang jadi lebih rewel kalo pesen makanan, nggak pake saoslah, nggak pake micinlah.

Efek buruknya, saya kembali mengonsumsi mie, dan untungnya saya punya adek yang nggak bosen-bosennya nasihatin saya untuk berhenti mengonsumsi mie terlalu sering.  Dan finally, bulan ini saya Cuma ngonsumsi sekitar 4 bungkus mie, setiap minggunya saya batasi 1 bungkus mie instan saja.  Efeknya saya jadi rajin keluar kosan untuk nyari lauk.  Yah, itung-itung sekalian silaturahmi ke rumah ibu penjual lauk.  Hehe…

Meski saya bilang saya udah ngurangin konsumsi mie instan, si adek tetep masih sering ngontrol.  Bahkan semalem, sebagai kata-kata pembuka utama di chat bukannya menyapa dengan salam, tapi malahan dengan teguran “ Hoi, si anak tukang makan mie”.  Sebenernya ambigu banget kalimat si adek, karena bisa jadi maknanya bukan sayanya yang tukang makan mie, tapi orang tua saya yang tukang makan mie.

Dengan segala kerendahan hati, terima kasih adekku sayang… ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: