Terjatuh di Bawah Pesona Braga


Judulnya mungkin agak aneh. Hehehe…nggak matching-matching amat sama yang mau ditulis.

Sabtu sore, akhirnya bisa bernafas lega setelah presentasi TUBES PROSMAN. Yah, meskipun masih ada dua TUBES dan dua UAS menanti.  Hmmm…. Akhirnya ada waktu luang juga buat beli bahan-bahan sama Aisha.  Setelah googling, ternyata TKP nya ada di Jalan Otista.  Hmm… nggak asing nih kayaknya.  Tapi, meskipun udah coba diinget-inget, tetep nggak bisa inget juga.  Dengan bermodal nekat dan bermodal nanya-nanya orang di jalan akhirnya kita berdua tahu juga kalo Jl. Otista itu jalan tempat Pasar Baru.  Langsung deh spontan bilang, “Oiya ya…”

Di TKP sempet kaget karena harga ternyata lebih mahal dari harga yang kita survey.  Akhirnya dengan nawar-nawar sampe poll lumayan juga dapet kortingan harga.  Berhubung di luaran sana masih hujan deres (bener-bener deres), kita mutusin untuk ke Pasar Baru dulu, sekalian sholat dan nyari minum.  Herannya kenapa setiap ke Pasar Baru kepala saya pasti pusing.  Ckk…ckkk…

Sekitar jam 5 kurang kita keluar dari Pasar Baru dan alhamdulillah hujan sudah reda.  Saatnya untuk pulang.  Selama di perjalanan semuanya lancar-lancar saja.  Meskipun Aisha agak-agak lupa rute pulang, tapi nggak begitu bermasalah.  Sampe akhirnya ketika memasuki Braga, problem dimulai.  Braga saat itu macet.  Saya dan Aisha melintasi sepanjang pertokoan yang banyak menawarkan lukisan.  Baru pertama kali saya melintasi jalan ini.  Sebelumnya sering lewat daerah Braga.  Tapi, baru kali ini saya terpesona dengan Braga.

Jalanan yang kami lalui cukup unik, tidak terbuat dari aspal, melainkan semacam tegel bebatuan.  Cantik, batin saya dalam hati.  Sesaat saya masih terpukau dengan lukisan-lukisan yang dijajakan di pinggiran trotoar.   Tiba-tiba, saya merasa bahwa motor Aisha oleng dan sekian detik kemudian saya dan Aisha sudah terjerembab di Aspal.  Motor Aisha bergesekkan dengan aspal, untungnya Aisha sedang tidak mengebut.  Semua terjadi dengan begitu cepat.  Serombongan bapak-bapak segera menghampiri kami, berusaha menolong.

Alhamdulillah, saya dan Aisha baik-baik saja.  Tanpa luka yang berarti.  Meskipun kaki kiri saya memar karena membentur trotoar.  Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.  Terima kasih ya Allah.  Sayangnya motor Aisha nggak seberuntung kita berdua.  Si motor jadi agak trouble gitu.  Yah, semoga besok si motor bisa segera sembuh setelah dibawa ke bengkel.

Sebelumnya juga Aisha hampir nabrak truk kontainer di Jalan Sudirman.  Saya udah bener-bener kaget.  Saya kira kita bener-bener bakal nabrak truk itu.  Tapi, alhamdulillah, tangan Aisha bereaksi dengan sangat cepat.  Bahkan menurutnya jauh lebih cepat dibanding pikirannya.  Fiuhh…selamet.

Dua hari ini kayaknya saya akrab banget dengan insiden-insiden lalu lintas.  Kemaren saya hampir dua kali ketabrak mobil.  Alhamdulillah, nggak beneran ketabrak.

FOKUS dan HATI-HATI, itu hikmah yang bisa saya ambil hari ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: